≡ Menu

Pindah dari Astinet ke Rajasa

rajasaSekarang ini dikantor gw lagi sedikit disibukan dengan permasalahan koneksi internet. untuk saat ini kantor gw masih menggunakan LC telkom sebesar 256 untuk internasional yang biayanya lumayan gede juga sekitar 24 jt perbulannya. Nah kebetulan temen gw punya rekanan di salahsatu penyedia layanan koneksi internet dengan nama Rajasa dengan alamat di jl akses UI kelapa dua depok, dengan harga yang lumayan jauh berbeda bila dibandingkan dengan harga LC Atinet Telkom .

Coba aja bayangkan langganan di Astinet dengan BW 265 harganya 24 jt sedangkan kalo menggunakan jasanya Rajasa dengan BW 512 1:1 kantor gw mengeluarkan biaya sekitar 17 jt bedanya kalo di Rajasa ngegunain wireless. Tapi ada sedikit masalah yg jadi sebab alotnya perpindahan ini, hal yang paling dipermasalahkan oleh kantor gw karena si rajasa masih terbilang baru (belom terkenal seperti ISP lainnya kayak Telkom, Indosat, Indonet dll) sehingga kantor gw merasa ketakutan jangan-jangan ….. alias berprasangka buruk.

So, gw sama temen gw tinggal nunggu kabarnya aja dari pimpinan apakah akan segera di approve atau di reject, kalo gw sendiri sih belom yakin betul karena selain belom terkenalnya ISP ini, yang bikin gw belom sreg karena harganya yang lumayan jauh berbeda degan ISP lainnya.

{ 3 comments… add one }
  • ridwan August 6, 2009, 12:19 am

    wah emg sepertinya cocok sekali buat webserver atau email server.. makanya mahal harganya hehe..

  • ozzy February 3, 2010, 9:17 am

    gk usah ragu…survey aja tentang rajasa, walau baru gk ngobral janji saya pakai koneksi rajasa kebetulan..tapi warnet..hehehe gk ada masalh tuh

  • asyamsul May 12, 2010, 9:28 am

    Saya punya pengalaman dalam masalah pindah dari Astinet ke Wireless :
    a. Dengan telkom sekitar tahun 2004 s/d 2008, 128 KBps 1:1
    saya bayar 9.5 jutaan.
    b. Sekitar pertengahan 2008, ada penawaran dari Wireless Internet
    Provider 256 hanya 7 Juta.
    c. Awalnya atasan saya juga tidak setuju takut banyak gangguan
    namanya saja wireless via radio sedang di kantor saya
    running mail server sendiri.
    d. Saya argumerntasi bahwa tidak ada salahnya mencoba,
    paling tidak ada 1 s/d 3 keuntungan dengan mencoba :
    – Kalau ternyata bagus, maka kita bisa reduce cost.
    – kalau ternyata jelek juga, maka kita telah belajar menggunakan
    wireless.
    – kalau ternyata jelek, kita bisa pindah ke provider lain – kembali
    ke Astinet atau ke yang lain – dengan harga sekarang. Karena
    biasanya provider lama ga mau nurunin harga untuk pelanggan
    lamanya.

    e. So kita coba, hasilnya :
    – 6 bulan pertama banyak RTO-nya atau DOWN. Masalahnya
    macam-macam yang dominan adalah power
    radionya mati, radionya kesambar petir, gelombang
    radionya terganggu radio lain, gelombang radionya
    menjadi kurang focus sehingga perlu di fine-tune.

    f. Dari kejadian itu saya belajar mengatasi masalah bersama
    dengan provider. Saya minta jalur alternatif selain
    pake radio biasa yang ada. Saya minta jalur alternatif
    pake microwave yang antena-nya spt gendang di BTS-BTS itu.

    g. Provider-ku setuju. Akhirnya kita diberi 2 jalur redundant :
    Jalur ke-1 pake point-to-point radio sejauh 35 KM seperti
    biasa dan jalur ke-2 pake Microwave via BTS-nya Indosat.
    Keduanya ON.

    h. Dengan 2 jalur redundant ini, maka dalam keadaan keduanya ON
    maka otomatis akan dipake yang Ping Time nya lebih kecil
    dan itu pasti via Microwave. Tetapi kalau Microwave
    sedang DOWN, maka jalur radio biasa yang dipergunakan.

    i. Sejak itu, maka ga ada lagi Internet DOWN dan RTO tinggi
    di kantorku, 256 hanya 7 Juta per bulan.

    j. Hebatnya lagi provider-ku ini : Mereka fair : ketika harga
    bandwith turun, mereka beritahu kita dengan paket bonus
    berupa bandwidth-ship :
    a. Bandwidth naik sedikit dengan harga tetap.
    b. Atau Bandiwidth naik banyak tetapi kenaikan harga murah.

    k. Tahun 2009 kami mendapat bandwith-ship dari 256 ke 384
    dengan harga sama 7 juta per bulan.

    l. Awal 2010 kami mendapat bandwith-ship lagi dari 384 ke 512
    dengan harga sama 7 juta per bulan atau naik menjadi 1024
    dengan harga 9.5juta per bulan.

    m. Dan karena sejak 2010 ini kami mau pasang Tandberg
    Video Conference, maka kami pilih 1024 KBps dengan naik
    harga sedikit saja.

    Mudah-mudahan pengalaman ini bisa ikut andil menurunkan harga
    internet bagi enterprise.

    Syamsul Arifin,
    Bogor

Leave a Comment

CAPTCHA
*

Next post:

Previous post: