≡ Menu

Kritikan, Membangun Apa Menyakitkan ?

Gw teringat jaman dulu ketika gw masih bekerja sebagai seorang fotografer dan cetak hitam putih di sebuah foto studio di Bandung yang namanya HR Foto, masih terngiang sampai saat ini apa yang dikatakan oleh Pak Hero salah satu pendiri sekaligus Dirutnya HR Foto “kritikan itu tidak ada yang membangun tapi menyakitkan…” begitu apa yang dikatakan oleh dia. Dulu gw engga bisa/takut mengomentari atas apa yang dia katakan karena gw waktu itu butuh banget yang namanya kerjaan buat ngebiayaiin sekolah dan kehidupan gw, gw befikir “wah kalo gw komentarin dia, entar gw didepak” wah punten yah pak, bukannya mau ngomongin bapak ampun paralun.

Gw disinih bukannya mau ngebahas masalah orangnya atau pak hero, tapi gw coba untuk sedikit mengomentari pendapat dia tentang kritikan. Ketika kita melakukan atau mengungkapkan sesuatu hal yang menuai kritikan orang lain sebenearnya apasih yang kita rasakan saat mendengar kritikan itu ? Kalo gw sendiri ada beberapa kemungkinan respon yang akan gw rasakan atau yang terungkap :

  1. Ini orang sok tau banget, emangnya dia bisa melakukan atas apa yang sudah gw lakukan. Biasanya hal ini muncul kalo gw lagi ngerjain kerjaan gw, gw udah susah payah sudah keluar kesang badag kesang leutik eh pas udah selesai malah di bilang “ko gini sih ? kenapa kaga kayak gini kenapa kaga kayak gitu and bala bla bla….” sungguh menyebalkan.
  2. Ngapain sih nih orang mau ikut campur saja urusan orang. Kalo ini pas gw lagi asik asik ngerjain atau ngobrolin sesuatu tiba aje nyeletuk.
  3. Terserah gw lah mau gini mau gitu.
  4. Oh iya yah ko gw bisa ngelakuin hal seperti ini.
  5. waduh makasih banyak udah dikasih tau.
  6. Kayaknya gw itu udah bener deh, tapi mau gw cek lagi ahh…
  7. de el el

banyak sekali unpan balik yang akan gw lakukan setelah gw mendapatkan sebuah kritikan, memang ada yang bisa membuat sakit hati tapi ada juga yang bisa membuat gw jadi tersadar akan kesalahan gw, ya bisa bermacam-macam sih. Biasanya gw menanggapin negatif sebuah kritikan kalo yang nyampaikan kritikan itu terasa seperti melakukan penyerangan secara pribadi yang hanya bisa mencari-cari kesalahan tanpa adanya sebuah solusi yang disampaikan.

Jadi sebenarnya kritikan itu membangun atau menyakitkan sih ? kalo boleh gw bilang kritikan yang bisa membangun adalah kritikan yang profosional dan kalo bisa yang memberikan sebuah solusi, dan kritikan yang menyakitkan yaitu kritikan yang hanya mengkambing hitamkan doang.

{ 2 comments… add one }
  • henny February 1, 2007, 9:20 am

    Hehehe… sayah juga sama euy… kadang2 ga pengen dikritik, apalagi kalo udah sampe puol usahanya. tapi dasarnya aja akunya “labil” (hehehehe) jadi diam2 sih seneng juga dikritik. asal, kalo udah protes, dibarengin sama nasehat2 membangun. jangan cuma protes tapi nggak ngasih petuah gimana memperbaikinya.. hihihi..
    aku paling suka tuh kalo “waduh! jelek banget! coba kalau begini, begitu… diperbaiki ini itu… mungkin hasilnya bla bla bla” apalagi kalo si pengkritik turun tangan untuk mbantu… wuih seneng banget.

    tapi kalo cuma “wah! jelek banget! kamu udah lulus es de belom sih?” trus si pengkritik ngloyor pergi… wah!! rasanya pengen nyabok dan nakol deh… hihihi..

    *waduh, aku kok jadi curhat di sini?*
    *buru-buru kabur*

  • abi November 15, 2009, 1:28 pm

    gaji apaan tuh…………………..???????????????????????????

Leave a Comment

*

Next post:

Previous post: