≡ Menu

Memberi

Lagi Ngitung Uang Zakat“Tangan diatas lebih baik daripada tangan dibawah” sebuah nasehat yang selalu terngiang ditelinga ini, yang kurang lebih memiliki makna bahwa memberi itu akan jauh lebih baik dari pada meminta.

Dalam agama yang gw anut yaitu Agama Islam, juga mengajarkan hal demikian, bahwasanya kita sangat dianjurkan untuk selalu meringankan tangan ini dalam hal memberi, bahkan gw juga pernah denger kalau Rasululloh SAW diminta sesuatu yang beliau miliki maka dengan sertamerta akan memberikanya kepada yang orang yang meminta itu.


Sekarang kembali kediri gw sendiri, terkadang rasanya berat sekali meringankan tangan ini untuk memberikan sesuatu kepada siapa saja yang membutuhkan bantuan gw, banyak sekali alasan untuk menolak, nga ada duitlah, nga ada recehlah, buat inilah buat itulah dan berbagai macam alasan di keluarkan untuk mematahkan sebuah perbuatan mulia ini. Sehingga seorang temen berseloroh “Kalau ada niat, akan banyak seribu jalan, nga ada niat akan banyak seribu alasan” sebuah ucapan yang cukup kena di hati gw, memang sih kalo kita ada niat (berbuat baik) pasti akan ada seribu jalan untuk menuju kesana, tapi kalau niatpun nga ada, maka yang muncul hanyalah alasan demi alasan belaka. Gw selalu berfikir apakah si yang minta ini bener-bener butuh, terus gw lihat kebutuhannya itu apa, gw juga nga pengen sembarangan asal ngasih.

Dalam kehidupan sehari-hari, sering juga kita melakukan hal yang terbalik, ketika si kaya datang ketempat kita, maka dengan antusiasnya kita menyambu, berbagai macam cara dilakukan untuk menyenangkan hatinya, tapi ketika si miskin datang, hmmm…boro-boro disambut dengan penuh suka cita, tutur bahasa yang lemah lembut pun langsung sirna entah kemana, yang ada hanyalah prasangka buruk “jangan-jangan dia bakalan inilah itulah”.

Ketika kita memberi pun demikian, untuk si kaya dikasilah barang-barang mewah atau makanan-makanan lezat, tapi untuk si miskin kita hanya bilang “kalo masih ada sisa kasih ajah deh ma si fulan bin fulan” atau juga “kalo ada yang udah nga kepake kasih saja sama si fulan bin fulan”. Padahal, ketika si kaya kita kasih barang mewah atau makanan lezat mungkin saja reaksinya akan biasa-biasa saja karena dia pun sudah biasa dengan hal-hal yang demikian, tapi apabila kita lakukan hal itu ke si miskin, kemungkinan besar si miskin itu akan merasakan kebahagiaan yang luar biasa, dan walaupun dia engga bisa membalas atas apa yang telah kita berikan, paling tidak dia akan memberikan do’a-do’a nya untuk kita. Bukannya salah satu do’a yang mustazab itu adalah do’anya orang-orang miskin ?

Wahh…kayaknya gw engga layak menuliskan tentang yang beginian (ilmu memberi), ini hanya pendapat yang ada di otak gw doang, kalo di bahas dalam segi agama beserta dalil-dalilnya, kayaknya ilmu gw belum nyampe dan gw musti banyak belajar lagi. Dan ini pun bukan berarti mau ngajarin siapaun, gw hanya menasehatin dan mengajak diri gw sendiri, dan mudah mudah yang lain pun bisa menerimanya dan bersama-sama menanamkan kedalam diri kita untuk selalu memberi mohon maaf kalo ada yang salah, dan tolong dikoreksi 🙂 .

gambar: pikiran-rakyat.com

{ 7 comments… add one }
  • Jauhari May 14, 2007, 4:13 pm

    Benar mas…. memberi tidak harus nunggu KAYA… memberilah selagi ada KESEMPATAN…..

    • Kang Asep May 14, 2007, 4:41 pm

      setuju !!

  • Iko May 14, 2007, 4:53 pm

    Iko akan memberi komentar (gratis) utk kang Asep… :d

    • Kang Asep May 14, 2007, 5:01 pm

      wah makasih udah ngasih gratis :d

  • mr.bink May 14, 2007, 4:59 pm

    Semoga memberi dengan ikhlas 🙂

    • Kang Asep May 14, 2007, 5:03 pm

      Amiin…ikhlas suatu hal yang sangat sulit untuk dilakukan, biasanya kita ngasih karena ingin dapat sesuatu 🙂

  • inoelp3i May 14, 2007, 5:13 pm

    Subhanalloh……..

Leave a Comment

CAPTCHA
*

Next post:

Previous post: